Tata Liem, ingin tobat jadi homo berkat Ustaz Mukhlis

Tata Liem, ingin tobat jadi homo berkat Ustaz Mukhlis

 

Aksi-aksi Tata Liem cukup menghebohkan jagat dunia selebritis tanah air. Sejak foto mesumnya dengan Kiki, personel band Derayu, muncul, nama Tata semakin ramai diperbincangkan. Ditambah lagi, pria yang punya dandanan nyentrik tak segan-segan mengakui dirinya seorang homoseksual.

Sebagai manusia biasa, Tata rupanya ingin sembuh dari penyakit suka sesama sejenis itu. Apalagi, keluarga besar Tata pada dasarnya memang ketat untuk urusan agama.

Untuk kembali ke ‘jalan’ yang lurus itu, Tata sadar tak semudah membalik telapak tangan. Maka itu, dia coba mulai banyak berkomunikasi dengan seorang pria yang dianggapnya sebagai guru spiritual yakni ustaz Mukhlis Elfaruqi.

“Ustaz membimbing aku bagaimana kita mendalami agama yang baik,” kata Tata membuka cerita soal guru spiritualnya itu kepada merdeka.com, Sabtu (16/3).

Meski seorang ulama muda, menurut Tata, ustaz Mukhlis sangat mengerti antara tuntutan pekerjaan Tata dan kehidupan aslinya. Maksudnya, Tata selalu diberi masukan yang dapat diterima tanpa menghalangi karirnya.

“Namanya artis itu kan keliatan vulgar, padahal itu terkadang cuma di publik karena tuntutan profesi. Nah itu tadi, ustaz ngajarin kerja yang sebenarnya diridhoi,” tambahnya.

“Pokoknya buat tenang,” tegas pria berambut blondy ini.

Pertemuan Tata dan sang guru spiritual bermula dari seorang teman. Kebetulan, di saat pertemuan itu Tata tengah ada masalah dengan karirnya, yakni foto mesumnya dengan seorang pria beredar luas.

“Jadi kenal ustaz itu udah hampir 8 bulanan lalu, saat kejadian sama Kiki itu (foto mesum). Trus aku dikenali teman, ngobrol, dan ternyata dia cukup baik ajarin aku. Karena sebagai muslim kan aku juga pingin tobat,” ujarnya.

Tata terkenal suka bicara ceplas ceplos. Hal itu juga yang dia lakukan dengan guru spiritualnya, termasuk soal penyakit homoseksual yang diderita.

“Aku ceritain kronologisnya dengan tepat. Aku terbuka, saya bilang saya gay, tapi sebagai muslim apakah saya salah kalau pingin kembali ke jalan yang benar?” ungkap pria berdarah Mandailing Aceh ini.

“Dan ternyata ustaz malah memuji saya. Katanya dia salut sama aku, gak munafik, kamu pingin berubah menjadi lebih baik dengan mencerita semuanya, kalau nutupin ya buat apa konslutasi. Dari situlah kemudian aku mulai sering ikut ceramah beliau, ikut pengajian beliau namanya Al Fathan setiap minggu. Intinya kita percaya Allah, minta sama Allah yang terbaik.”

Tata bercerita, sebelum kenal ustaz Mukhlis, dia pernah ikut-ikut teman main ke ‘orang pinter’. Dia mengenang, setiap ada yang mengatakan ada paranormal bagus di satu tempat sekalipun di luar kota, bersama teman-temannya Tata bakal menjamaninya.

“Jadi setiap ada yang bilang ada dukun yang bagus atau orang pinter meski di luar kota kita kejar. Tapi akhirnya aku sadar yang terbaik tetap minta ke Allah, karena tanpa diminta pun Allah udah kasih aku,” jelasnya.

Soal penyakitnya, setelah berkonsultasi dengan ustaz, Tata merasakan banyak ketenangan dirinya. Dia bahkan bertekat untuk berubah meski dia sadar itu tidak mungkin dilakukan dengan cara yang instan.

“Ya seperti ada sentuhan, jadi tahu apa yang diharamkan sama Allah. Keinginan berubah itu ada tapi kan nggak memang semudah itu. Setiap kadang pingin iseng, aku langsung takut dan berusaha nge-rem. Karena dalam Alquran pun itu memang dilarang. Setidaknya aku mengurangi sedikit demi sedikit,” kata Tata.

Begitu pula dengan ibadahnya. Tata mulai kembali salat dan berpuasa meski belum hitungan baik apalagi sempurna.

“Dulu waktu SD, setiap pulang sekolah harus ngaji kalau nggak dipukul. Alhamdulillah aku udah khatam beberapa kali lo. Aku juga pernah Umroh loh gini-gini,” ucapnya bangga sambil tertawa.

Dengan semua pengalaman rohaninya itu, Tata berharap dukungan dari guru spiritualnya itu dapat membuatnya insaf.

“Dengan pekerjaan ku yang begini pasti itu gak mudah, godaan itu banyak tapi aku kurangi. Aku klise kalau sekarang aku bilang insaf, tapi paling tidak sekarang saya jadi tahu mana yang boleh dan tidak dalam agama Islam,” tandas anak ketiga dari lima bersaudara ini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s