Rahasia, Ritual, dan Sumpah di Balik Konklaf

 

Vatican City (AP) – Pemilihan paus adalah ritual yang kaya akan tradisi dan simbolisme Gereja Katolik. Di sini ada sumpah rahasia, nyanyian Gregorian yang menghipnotis, dan kardinal yang mengenakan pakaian merah memenuhi Kapel Sistine. Sementara itu, semua masyarakat di luar Basilika Santo Petrus menunggu asap putih atau hitam untuk mengetahui apakah mereka seorang paus baru telah terpilih.

Sebagian besar ritual saat ini merupakan karya Uskup Agung Piero Marini.

Sebagai pemimpin perayaan liturgi Vatikan selama dua dekade di bawah Paus Yohanes Paulus II, Marini menyiapkan upacara pemakaman untuk sang mendiang paus dan pemilhan (konklaf) yang memilih Paus Benediktus XVI. Dia selalu berada di samping Kardinal Joseph Ratzinger setelah pemilihan, ketika paus baru mengucapkan kata “saya menerima” — secara resmi memulai jabatan kepausannya pada 19 April 2005.

“Saya masih ingat dengan perasaan emosional, keheningan yang ada — partisipasi para kardinal,” kenang Marini dalam sebuah wawancara di kantornya di Vatikan. “Itu adalah peristiwa yang telah dipersiapkan dengan hati-hati.”

Konklaf bulan depan akan memilih pemimpin ke-266 bagi miliaran umat Katolik di dunia. Yang berbeda kali ini adalah, paus terakhir masih hidup.

Pengunduran diri Benediktus, paus pertama yang mengundurkan diri dalam 600 tahun terakhir, telah menyebabkan kekacauan di Vatikan. Tidak ada yang tahu pasti sebutan untuknya setelah dia mundur, atau apa yang akan dia kenakan setelah 28 Februari. Tapi satu hal yang jelas, aturan dan ritual untuk memilih penggantinya akan mengikuti “kitab” Marini tentang bagaimana menjalankan konklaf.

Kitab itu adalah sebuah buku tebal padat dengan dekrit yang penuh catatan kaki, dasar perencanaan, petunjuk dan foto. Buku itu akan menjadi pedoman ketika 117 kardinal berkumpul di Kapel Sistine untuk memilih pengganti Benediktus.

Vatikan mengatakan pada Sabtu bahwa Takhta Suci dalam beberapa hari atau beberapa pekan mendatang akan menyiarkan informasi terbaru ke konstitusi apostolik utama yang memandu pergantian kepausan dengan beberapa upacara yang telah diubah, mungkin memperhitungkan pengaruh tradisi upacara liturgi utama Benediktus yang menggantikan Marini pada 2007. Namun prinsipnya kemungkinan akan tetap sama.

Konklaf dimulai dengan kardinal dalam jubah merah masuk ke Kapel Sistine, menyanyikan Litani Para Kudus tanpa diiringi musik, diikuti dengan lagu sakral lain, Veni, Creator Spiritus, memohon campur tangan para orang-orang kudus dan Roh Kudus saat mereka mengambil tempat di hadapan lukisan “Penghakiman Terakhir” karya Michelangelo.

Para kardinal meletakkan tangan mereka di atas Injil dan berjanji untuk mematuhi kerahasiaan mutlak, baik selama dan sesudah konklaf, dan “tidak akan pernah memberi dukungan atau bantuan untuk campur tangan, oposisi atau bentuk intervensi lainnya… dalam pemilihan Paus Roma.”

Meski Vatikan dikenal atas obsesinya terhadap kerahasiaan, sebenarnya ada alasan sejarah yang bagus mengapa proses konklaf tetap dirahasiakan dan mengapa kardinal berjanji untuk memberikan suara secara independen, kata Monsignor Robert Wister, profesor sejarah gereja di Seton Hall University di New Jersey.

Wister mengatakan, sampai pada awal abad ke-20, pemilihan kepausan dapat diveto raja-raja Prancis, Spanyol atau Kaisar Romawi Suci. Para penguasa jarang terlibat tetapi sempat ikut campur dalam konklaf 1903 untuk menggantikan Paus Leo XII. Orang nomor 2 di Vatikan setelah Leo, menteri luar negeri Vatikan, sedang memimpin ketika pemilihannya diblokir Kaisar Austria Francis Joseph.

Pada akhirnya, pemenangnya Giuseppe Sarto Melchiorre, mengambil nama Pius X — dan segera menghapuskan hak veto. Namun, kenangan akan campur tangan luar terus memberatkan College of Cardinals, mengakibatkan mereka diasingkan sampai mereka mendapatkan seorang paus.

Sekarang mereka memiliki hotel Vatikan untuk tinggal saat sedang tidak memilih, namun dilarang melakukan kontak dengan dunia luar: tidak ada telepon, tidak ada surat kabar, tidak boleh menulis twit.

“Ada ketakutan itu,” kata Wister. “Melihat berabad-abad sebelumnya, raja jelas campur tangan, kadang-kadang dengan tentaranya.”

Kerahasiaan dengan ancaman hukuman pengucilan (ekskomunikasi) juga memastikan bahwa pemenang tidak tahu siapa di antara para kardinal itu yang tidak memilihnya — sebuah elemen penting untuk menjaga persatuan kepemimpinan gereja.

“Ini bukan Renaissance saat dia mungkin akan diracuni, namun masalah menghormati manusia,” kata Wister.

Setelah sumpah akhir diambil, pembawa acara perayaan liturgi memberi perintah “omnes ekstra” (semua orang keluar) dan mereka yang tidak turut serta dalam konklaf meninggalkan ruangan kapel.

Seorang kardinal tua, di atas usia 80 dan sehingga tidak memenuhi syarat untuk berpartisipasi, tetap tinggal dan membaca meditasi tentang kualitas seorang paus yang harus dimiliki dan tantangan yang dihadapi gereja. Setelah itu, dia dan pemimpin upacara meninggalkan kardinal dan pemungutan suara pun dimulai.

Pada hari pertama, hanya satu putaran pemungutan suara diambil, setelah itu kardinal memberikan dua suara pada pagi hari, dua suara pada siang hari sampai mereka memiliki seorang pemenang. Diperlukan mayoritas dua pertiga suara.

Setiap kardinal menulis pilihannya pada kertas bertuliskan kata-kata “Eligo di summen pontificem,” atau “Saya memilih sebagai Uskup Tertinggi.” Mereka mendekati altar satu per satu dan berkata: “Saya bersumpah disaksikan oleh saksi, Kristus Tuhan yang akan menjadi hakim saya, bahwa suara saya diberikan kepada orang, yang di hadapan Tuhan, saya pikir dia seharusnya terpilih.”

Surat suara dilipat dan ditempatkan pada piring bulat dan dipindahkan ke sebuah guci oval. Setelah suara dihitung dan hasil diumumkan, kertas itu diikat bersama-sama dengan jarum dan benang, setiap surat suara dicoblos menembus kata “Eligo.” Lalu mereka dibakar dengan bahan kimia untuk mengirimkan asap hitam (yang berarti tidak) atau putih (yang berarti ya) membubung keluar dari cerobong asap Kapel Sistine.

Pada 19 April 2005, Ratzinger menerima tanggung jawab itu. Dia lalu dibawa ke ruang samping untuk berganti jubah putih kepausan. Sebelumnya dia datang mengenakan jubah merah, yang di dalamnya adalah pakaian hitam kardinal yang sederhana.

“Tentu saja Paus tidak bisa sepenuhnya berganti pakaian pada saat itu, sehingga dia pergi keluar dengan pakaian berlengan hitam itu — kita bisa melihat baju hangatnya!” kenang Marini. “Tapi bahkan itu adalah sikap manusia bagaimana dia berpakaian sebagai kardinal.”

Marini mendampingi Ratzinger keluar dari ruangan basilika dan menghadap ke Alun-Alun Santo Petrus, tempat kardinal mengumumkan “Habemus Papam” (Kita mendapatkan seorang paus) kepada ribuan orang di bawah. Kardinal mengumumkan nama Ratzinger dalam bahasa Latin, dan kemudian Benediktus mengucapkan kata-kata pertama di hadapan publik sebagai paus, mengatakan dia hanyalah “pekerja sederhana dan rendah hati di ladang anggur Tuhan.”

Marini mencatat bahwa pertemuan pertama paus baru dengan umatnya menelusuri sejarah dengan tradisi kuno bahwa uskup Roma dipilih rakyat.

“Penampilan paus di balkon, tepuk tangan dan sorak-sorai sukacita yang meletus ketika dia keluar,” katanya, “dalam beberapa hal, merepresentasikan orang Roma yang menerima paus mereka.”

Itu adalah salah satu simbol kuat dari tradisi konklaf.

“Sebuah agama bergantung pada kebiasaan dan praktik,” kata Monsignor Kevin Irwin, mantan dekan teologi di Catholic University of America dan profesor liturgi. “Ini berbeda dengan memasang poster dan melakukan jajak pendapat tentang siapa yang menang. Ini adalah perbuatan Tuhan.”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s