Kampung Durian di Lereng Merbabu

Kampung Durian di Lereng Merbabu

Magelang – Kendati hujan deras menyelimuti lereng Merbabu, namun puluhan mobil berplat luar kota Magelang tampak nongkrongdi kanan-kiri jalan. Hanya ingin mencicipi lezatnya durian Merbabu, mereka rela berjalan mondar-mandir untuk menemukan durian yang diinginkan.

 

Rumah-rumah penduduk di sepanjang jalan tampak dipadati orang. Pemandangan menarik hadir di situ, ada puluhan durian yang digelar di depan teras rumah. Berbagai ukuran durian tersedia dan pembeli bebas untuk memilihnya.

 

Kampung Durian begitulah orang menyebutnya. Kampung yang terletak di Dusun Mantenan, Desa Giyanti, Kecamatan Candimulyo, Kabupaten Magelang ini, tengah naik pamor berkat buah duriannya. Bahkan, akhir minggu (Jumat-Minggu (1/3), ribuan orang datang untuk menyaksikan festival durian yang diadakan di kampung tersebut.

 

Menelisik sejarah penamaan Kampung Durian, Takyin, Kepala Dusun Mantenan, cukup memiliki peran penting. Kepada Tempo ia bercerita bahwa secara ekonomi dusun ini tergolong dusun miskin. Kurang lebih empat tahun lalu, ia mengajak warganya untuk menanam buah durian. “Waktu itu saya mengajak warga untuk mencoba menanam buah durian supaya nantinya bisa dijual di pasar. Buah durian dipilih karena nenek moyang banyak meninggalkan pohonnya di lereng Merbabu ini,” kata Takyin di rumahnya.

 

Ide Takyin diterima dan setelah panen warga menjualnya ke pasar. Tak disangka, durian lereng Merbabu ini banyak diminati orang. Hingga akhirnya seiring meningkatnya jumlah pembeli di pasar, maka banyak warga lain yang tertarik menanam.

 

“Sejak itu durian Merbabu ini banyak dikenal, akhirnya banyak yang menjual di depan rumah mereka. Pemerintah setempat pun menamakan kampung kami kampung durian,” katanya.

 

Ketika ditanya apa nama durian dari lereng Merbabu ini, Takyin tidak bisa menjawab. Katanya, durian ini belum bernama. Hanya saja, durian lokal lereng Merbabu berbeda dengan durian lainnya. Ia melanjutkan, dari 135 Kepala Keluarga, sekitar 40 KK melakukan usaha ini. Alhasil pendapatan pun meningkat dan mereka bisa membangun rumah serta membeli kendaraan.

 

“Sejak kampung ini dinamakan kampung durian, warga mulai bercita-cita untuk menjadi wirausaha. Inilah impian saya yakni menjadikan warga di sini menjadi juragan,” tambahnya.

 

Martini, 30 tahun, penjual durian dari dusun tersebut mengatakan bahwa semenjak ia berjualan durian ekonomi keluarganya sangat terbantu. Ia biasa menjual durian dari Rp10.000-Rp40.000. Keuntungan yang ia peroleh bisa dikatakan cukup untuk biaya hidup karena mencapai Rp 3 jutaan per harinya. Ia pun mengaku membeli buah durian dari tetangganya sejak bunga. Untuk menunggu buah, lanjutnya, bisa mencapai 6 bulanan. “Kampung ini ramai ketika musim durian tiba. Musimnya sekitar Februari-Maret ini. Ketika tidak musim ya sepi, dan kami tidak lagi berjualan,” kata Martini.

 

Hal senanda juga diungkapkan oleh pedagang lain , Sarwoti (60). Ia memiliki pohon durian sendiri. Dengan menjual dari harga Rp10.000,- hingga lebih dari Rp50.000,- ia bisa mengantongi laba hingga Rp 3 jutaan per harinya. Sayangnya, laba ini tidak dirasakan bila musim durian tidak datang.

 

Pengunjung yang datang, seperti pasangan suami istri dari Temanggung, Andi(27) dan Pratiwi(25) mengatakan ketagihan dengan durian Merbabu. “Justru rasa durian di sini enak maka saya rela datang. Daging buahnya tebal, dan isinya kuning seperti mentega. Pokoknya bikin ketagihan,” ujar Andi Prayogo (27), warga Temanggung, ketika menawar harga durian, Minggu (3/3).

 

Festival durian yang berlangsung di kampung durian ini diharapkan bisa membawa angin segar bagi kemajuan durian Merbabu. Kata Supangat,Ketua Teknik Pelaksana, festival ini diadakan untuk memperkenalkan durian Merbabu lebih luas dan memberikan varietas baru bagi durian di Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s